Cerita

Kunjungi Rumah Dr Radjiman, Ganjar; Dari Beliau Kita Belajar Tak Ada yang Instan

Kunjungi Rumah Dr Radjiman, Ganjar; Dari Beliau Kita Belajar Tak Ada yang Instan

NGAWI – Rumah bercat hijau dan putih tampak berdiri kokoh di tengah perkampungan Desa Dirgo Kecamatan Widodaren Ngawi. Meski berusia lebih dari 130 tahun, namun rumah yang dulu kerap didatangi Presiden Soekarno itu masih tetap utuh dan sangat terawat.

Rumah tersebut adalah rumah Dr Radjiman Wedyodiningrat, sang dokter rakyat sekaligus pahlawan nasional. Di rumah itulah, Dr Radjiman yang dulu menjadi kepercayaan Soekarno sebagai ketua BPUPKI menghembuskan nafas terakhir.

Kisah perjuangan Dr Radjiman banyak menginspirasi hingga saat ini. Termasuk calon presiden nomor 03 Ganjar Pranowo. Maka saat Ganjar berkegiatan di Ngawi, ia menyempatkan diri mengunjungi rumah Dr Radjiman, Kamis (18/1/2024).

Didampingi sang juru kunci, Sagimin, Ganjar berkeliling ke semua sudut rumah Dr Radjiman. Mulai gudang padi depan rumah yang kini dijadikan museum hingga rumah utama. Ganjar berkeliling sampai ke kamar tidur dan tempat Dr Radjiman melakukan kontemplasi.

“Ini dulu gudang padi, kemudian dikelola jadi museum. Di sini dipajang foto-foto Dr Radjiman dan sejarah beliau, serta kata-kata penyemangat beliau untuk generasi muda. Kalau ini, dulu tempat Pak Radjiman kontemplasi, jadi beliau itu tidak pernah meninggalkan budayanya,” ucap Sagimin sang juru kunci.

Ganjar dengan seksama mengamati setiap bagian rumah yang masih asli itu. Foto-foto masa kecil serta sejarah dan quote Dr Radjiman yang dipasang di dinding tak luput dari perhatian Ganjar. Berkali-kali Ganjar mengeluarkan ponselnya untuk mengabadikan semua quote Dr Radjiman yang terpasang di dinding.

“Museum dan rumah Dr Radjiman ini menarik, karena kisah perjuangan beliau dan quote beliau ditulis di sini. Hampir semua tulisannya sangat menginspirasi kita sebagai anak muda,” ucap Ganjar.

Satu di antara tulisan yang menarik baginya adalah tentang kisah perjuangan Dr Radjiman. Dalam tulisan itu, diceritakan bagaimana Radjiman kecil, anak seorang kopral yang tugasnya mengantar anak Dr Wahidin untuk sekolah, bisa menjadi seorang dokter dan menjadi pahlawan nasional.

“Beliau anak seorang kopral, tugasnya mengantar anak Dr Wahidin ke sekolah. Saat itu, beliau nguping pelajaran di bawah jendela dan akhirnya diajak sekolah sampai bisa jadi dokter. Ini kisah hebat yang beliau tuliskan. Artinya, tidak ada yang instan, semua harus diperoleh dengan perjuangan,” ucapnya.

Dr Radjiman, lanjut Ganjar, mengajarkan pada generasi muda untuk terus berjuang. Semua harus punya mimpi, karena anak siapapun jika berjuang dan bekerja keras maka bisa menggapai cita-cita.

“Beliau tuliskan tadi, siapapun bisa menjadi dokter. Artinya siapapun bisa menjadi apapun asal dengan kerja keras,” pungkasnya.

Kehadiran Ganjar di rumah Dr Radjiman disambut antusias warga. Ribuan warga Ngawi berbondong-bondong datang demi menyambut capres idola.

Ganjar menyempatkan diri ngobrol dengan masyarakat dan mendengarkan curhat mereka. Beragam persoalan disampaikan, mulai pupuk langka, pendidikan, stunting, kesehatan dan lainnya.



Shares:

Info Terkait

Show Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

8 + twelve =