Media

Ganjar-Mahfud Komitmen Kembangkan Pertanian Lokal sebagai Penyangga Ekonomi

PURWOREJO – Calon presiden (capres) nomor urut 3, Ganjar Pranowo mengaku bakal melakukan eskalasi sentra pembibitan serta pembinaan kawasan penyediaan bibit tanaman holtikultura untuk mewujudkan ketahanan pangan nasional. Hal ini dilakukan untuk merespons krisis pangan yang kini melanda dunia.

Hal ini diungkapkan Ganjar usai mengunjungi para petani pembibitan holtikultura serta menyapa masyarakat di Desa Bedono Karangduwur, Kecamatan Kemiri, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah, Kamis (1/2/2024).

Ganjar menyebut Desa Bedono Karangduwur, Kabupaten Purworejo menjadi salah satu contoh bagaimana masyarakat bahu membahu mengolah potensi ekonomi dari pembibitan, hingga menjadi kampung benih berbasis UMKM dengan distribusi benih lebih dari 30 provinsi.

Oleh karenanya, Ganjar bersama pasangannya Mahfud MD ingin mengalokasikan anggaran 1 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) untuk riset dan pengembangan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) serta mengembangkan potensi-potensi lokal.

“Setidaknya 1 persen dari PDB kalau itu bisa terpenuhi dahsyat, maka potensi-potensi lokal lain akan muncul dan tidak akan mematikan kearifan lokal yang ada, ternyata mereka luar biasa,” ujar Ganjar.

Sebagai negara agraris, pertanian adalah sektor menjanjikan guna memperkuat ekonomi bangsa. Musababnya, pertanian terbukti mampu menjadi tulang punggung sekaligus penyangga ekonomi.

Produksi bibit hortikultura sangat diperlukan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri serta mendorong akselerasi ekspor. Tentu hal ini perlu adanya intervensi atau peran dari pemerintah, perguruan tinggi, maupun lembaga terkait untuk mendukung pertumbuhan sentra bibit unggul tanaman holtikultura.

Peran aktif masyarakat juga diperlukan di dalamnya dari kalangan dewasa maupun milenial. Ganjar-Mahfud akan memprioritaskan pendampingan, pelatihan pembibitan, hingga pendistribusian.

Hal ini selaras dengan apa yang dicanangkan Ganjar-Mahfud pada 21 program unggulannya. Keduanya memiliki program “Petani Bangga Bertani, Pangan Aman, Harga Enak di Kantong”.

“Kalau kita kemudian bisa tau kondisi seperti ini, tinggal BRIN, perguruan tinggi bisa datang untuk melakukan checking kondisinya seperti apa, kalau kualitasnya sudah bagus tinggal massal, dan kemudian kurang bagus, barangkali akan bisa memberikan pelatihan,” katanya.

__
SindoNews.com

Shares:

Info Terkait

Show Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

two × three =