Nitilaku UGM, Ganjar dan Atikoh Kenakan Kostum Rama Shinta

Spread the love

YOGYAKARTA – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo bersama istri, Siti Atikoh Supriyanti, tampil luwes saat mengikuti Nitilaku UGM 2019, Minggu (15/12/2019). Mengenakan kostum Rama-Shinta, keduanya tampak serasi. Keluwesan Ganjar menjadi daya tarik sepanjang jalan dari Keraton Yogyakarta hingga kampus UGM.

“Temanya ini kekayaan budaya Nusantara. Ada yang ‘meksa‘ pakai baju wayang, bangun setengah 4 pagi (pukul 03.30), terus didandani (dirias). Itu orangnya ‘meksa tenan‘ (memaksa betul). Apakah nampaknya ia tertipu. Ini kostumnya wayang, cari pinjaman susah, ternyata sampai sini semua pakai wayang. Tapi itulah yang selalu unik, selalu ngangeni, ini agak nyeleneh juga,” kata Ganjar.

Sepanjang perjalanan, Ganjar mendapat sambutan luar biasa dari masyarakat. Salah satu yang menjadi perhatian Ganjar adalah sambutan dari ibu-ibu pengajian bersama suster. Hal itu menjadi bukti perbedaan tetapi tetap satu dan harmonis.

“Jalan dari sana (Keraton) tentu banyak memori, banyak bertemu masyarakat di kanan kiri. Sambutan masyarakat luar biasa. Saya sedang bersama suster dan ibu-ibu pengajian. Ini sangat menarik dan suasana itu yang selalu kita rasakan sejak puluhan tahun lalu di Yogya. Biasanya kawan-kawan yang hidup di Yogya dan pernah belajar di Yogya itu tidak baperan (terbawa perasaan), selalu bersahabat dan menjaga persaudaraan kita,” ungkap Ketua PP Keluarga Alumni Gadjah Mada (Kagama), yang menyempatkan diri berfoto bersama dan menyapa satu persatu barisan ibu pengajian dan suster tersebut.

Tradisi Nitilaku UGM 2019 tersebut memang mengangkat kekayaan Nusantara bersama masyarakat. Menurut Ganjar, kegiatan berjalan kaki dimulai dari Keraton Yogyakarta untuk membuka memori dan selalu mengingat peran besar Keraton Yogyakarta terhadap kelahiran Universitas Gajah Mada, khususnya peran dari Sultan Hamengku Buwono IX.

“Dari akar itu, kawan-kawan Kagama belajar dan hari ini kami menempati tugas masing-masing untuk membangun negara. Mengingatkan pada semua bahwa ‘kacang kuwi ora entuk lali karo lanjarane‘. Itulah yang selalu kita gunakan sebagai pegangan untuk selalu mengabdi,” jelasnya.

Ganjar menambahkan budaya merupakan tata nilai yang bisa menjadi pegangan sekaligus bisa dipakai untuk relasi sosial dan politik. Pendekatan dengan cara budaya terasa lebih nyaman dirasakan. Seperti yang dicontohkan dalam Nitilaku UGM 2019 itu.

“Apapun yang terjadi ketika hari ini kita bertemu itu mewarnai. Kawan-kawan yang hadir di sini terlihat berbeda, dari bajunya saja sudah berbeda. Tapi kita berkumpul di sini atas nama persatuan, seperti sila ketiga, Persatuan Indonesia,” pungkasnya.

Rektor UGM Prof Panut Mulyono mengatakan budaya itu erat kaitannya dengan cinta, keindahan, dan persatuan. Hal itu yang selama ini mewarnai kiprah UGM dalam turut serta membangun bangsa dan negara.

“Kita harus bersatu dengan berbagai mosaik dan keberagaman,” kata Panut. (Humas Jateng)


2019-12-16 00:53:11

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *