Ganjar Kembali Lontarkan APBD Gotong Royong untuk Atasi Bencana

Spread the love

DONGGALA – Proses pemulihan daerah terdampak bencana, menurut Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo bisa dilakukan dengan cepat jika kepala daerah di tanah air menerapkan APBD gotong royong.

APBD tersebut menurut Ganjar sebagai cadangan jika sewaktu-waktu terjadi bencana di wilayahnya maupun di daerah lain. Terlebih, lanjut Ganjar sebagian besar wilayah di Indonesia ini rawan bencana.

“Kan bencana tidak bisa diprediksi kapan dan di mana terjadinya. Jadi harus ada anggaran darurat khusus untuk penanganan bencana,” ujarnya usai meresmikan SDN 20 Tondo Sirenja Donggala, Sulteng, Rabu (18/9/2019).

Secara teknis Ganjar menjelaskan, anggaran gotong royong tersebut bisa diganti APBD atau APBN dibtahun berikutnya. Hal tersebut juga untuk membuat masyarakat tidak khawatir ketika dilanda bencana karena sudah ada anggaran yang akan meng-cover.

“Bencana bisa terjadi di mana saja dan kapan saja. Kalau bencana, masyarakat panik. Kalau panik mereka sambat pada siapa? Kalau masyarakat sambat tapi pemerintah tidak punya anggaran bagaimana? APBD gotong royong inilah solusinya,” tutur mantan anggota DPR RI ini.

Ditambahkan, selain masyarakat tidak bakal panik, pemerintah juga setidaknya merasa lega karena sudah ada cadangan anggaran yang bukan hanya dibebankan kepada satu daerah. Seperti di Donggala, yang dilanda gempa dan tsunami pada 28 September 2018 silam.

Pemkab Donggala, kata Ganjar, saat ini tengah merasakan beban berat untuk proses recovery. Karena harus menanggung pembangunan 21.738 yang rusak. Saat ini proses pembangunan tahap I membangun 988 dengan total biaya sekitar Rp46 miliar. Belum lagi untuk membangun 500 sekolah yang ambruk.

“Saya membayangkan daerah kaya, seperti DKI Jakarta, membantu pembuatan 5.000 rumah, Jateng 3.000 rumah. Jabar dan Jatim bisalah 4.000 rumah,” terangnya.

Menurut Ganjar untuk merealisasikan APBD gotong royong tersebut tidaklah sulit, hanya memerlukan komitmen dari kepala daerah dan anggota dewan. Namun demikian, meski telah melontarkan wacana tersebut dalam setahun terakhir, Ganjar belum nge-share ke kepala daerah lain.

“Untuk mengatasi bencana APBD kabupaten ataupun provinsi tidak bakal mampu. Ini belum saya share ke temen-temen kepala daerah lain, tapi sudah sampai ke Presiden,” tandas gubernur. (Humas Jateng)

 
2019-09-19 04:52:16

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *